ADA RAHASIA DI BALIK HUBUNGAN EMOSI POSITIF DENGAN KESEHATAN TUBUH

Senin, 9 Juli 2018 | 09:17:07

ADA RAHASIA DI BALIK HUBUNGAN EMOSI POSITIF DENGAN KESEHATAN TUBUH

 

 

Emosi positif sering dilihat sebagai aspek penting kehidupan sehat, namun penelitian baru menunjukkan bahwa hubungan antara emosi dan hasil kesehatan mungkin berbeda menurut konteks budaya.

Emosi positif sering dilihat sebagai aspek penting untuk memiliki kehidupan yang sehat, namun penelitian baru menunjukkan bahwa hubungan antara emosi dan hasil kesehatan mungkin berbeda menurut konteks budaya. Temuan yang dipublikasikan di Psychological Science, sebuah jurnal Asosiasi Ilmu Psikologi, menunjukkan bahwa memiliki kecenderungan emosi positif berhubungan dengan kesehatan kardiovaskular yang lebih baik di Amerika Serikat, namun tidak di Jepang.

“Temuan utama kami adalah bahwa emosi positif memprediksi profil lipid darah secara berbeda di seluruh budaya,” kata ilmuwan psikologis Jiah Yoo dari University of Wisconsin-Madison. “Orang dewasa Amerika yang mengalami tingkat emosi positif yang tinggi, seperti merasa ‘ceria’ dan ‘sangat bahagia,’ cenderung memiliki profil lipid darah yang sehat, bahkan setelah memperhitungkan faktor lain seperti usia, jenis kelamin, status sosial ekonomi, dan kondisi kronis. Namun, hal tersebut tidak berlaku untuk orang dewasa Jepang.”

“Temuan kami menggarisbawahi pentingnya konteks budaya untuk memahami hubungan antara emosi dan kesehatan, sesuatu yang telah diabaikan dalam literatur,” tambah Yoo. “Meskipun beberapa penelitian telah meneliti perbedaan budaya dalam kaitan antara emosi positif dan fungsi yang sehat, karya ini bersifat baru karena mencakup pengukuran biologi kesehatan dan sampel perwakilan yang besar dari kedua negara.”

Fakta bahwa emosi positif dipahami dan dihargai secara berbeda di antara budaya membuat Yoo dan rekannya bertanya-tanya apakah manfaat kesehatan yang diobservasi bersamaan dengan emosi positif mungkin spesifik untuk populasi Barat.

“Dalam budaya Amerika, mengalami emosi positif dipandang sebagai hal yang diinginkan dan bahkan didorong melalui sosialisasi. Namun, di budaya Asia Timur, emosi positif dinilai memiliki sisi gelap—emosi semacam itu cepat berlalu, dapat menarik perhatian yang tidak perlu dari orang lain, dan dapat menjadi gangguan yang mendistraksi fokus pada tugas penting,” kata Yoo.

Para periset merancang perbandingan lintas budaya, memeriksa data dari dua studi perwakilan orang dewasa: usia paruh baya di Amerika Serikat dan usia paruh baya di Jepang, keduanya didanai oleh National Institute on Aging. Data mencakup penilaian peserta tentang seberapa sering mereka merasakan 10 emosi positif yang berbeda dalam 30 hari sebelumnya dan ukuran lipid darah, yang memberikan data objektif tentang kesehatan jantung partisipan.

“Karena prevalensi global penyakit arteri koroner, lipid darah dianggap sebagai indeks penting kesehatan biologis di banyak negara Asia Barat dan Timur,” Yoo menjelaskan.

Seperti yang diharapkan, data menunjukkan bahwa sering mengalami emosi positif dikaitkan dengan profil lipid sehat untuk peserta Amerika. Tapi tidak ada bukti kaitan semacam itu untuk peserta Jepang.

Perbedaannya mungkin karena, sebagian, terhadap hubungan antara emosi positif dan BMI di setiap budaya. Emosi positif yang lebih tinggi dikaitkan dengan BMI yang lebih rendah dan, pada gilirannya, profil lipid yang lebih sehat di antara peserta Amerika, namun tidak termasuk peserta Jepang.

“Dengan menunjukkan bahwa variasi budaya dalam hubungan antara kesejahteraan emosional dan kesejahteraan fisik, penelitian kami memiliki relevansi yang luas antara mereka yang berusaha untuk mempromosikan kesejahteraan di masyarakat dan tempat kerja, termasuk dokter, eksekutif, dan pembuat kebijakan,” Yoo menyimpulkan.

Di masa depan, para peneliti akan memeriksa data longitudinal untuk menentukan apakah bukti tersebut menunjukkan hubungan kausal langsung antara emosi dan kesehatan. Mereka juga berharap dapat mengidentifikasi profil emosional yang mungkin lebih relevan atau penting bagi hasil kesehatan di budaya Asia Timur.

Sumber : Deccan Chronicle

https://www.cozer.id